Umroh Part 2: Mekkah

Mumpung libur mari nglanjutin crita yang ketunda.. Kemarin udah bahas 3 hari di Madinah, kali ini bahas sisa hari di Mekkah. Yang di Jeddah buat besok lagi deh ya ahahahak.. Jadi siang itu habis dhuhur di Madinah tanggal 30 Desember 2015 kita langsung siap-siap buat Umroh ke Mekkah yang niatnya di mulai dari Bir Ali, ya disana batas masuk kota suci Mekkah. Dari sana kita udah mesti siap pake baju umroh dan kita semua harus ngikutin syarat sahnya Umroh sampai nanti selesai Sa’i di Masjidil Haram. Ini beberapa gambar yang sempet saya ambil menjelang masuk ke kota suci Mekkah, yang dinamain Bir Ali itu ternyata bangunan masjid kuno tapi klliatan sangat terawat dengan menara-menaranya yang tinggi kek taman gitu jadinya, keren.. Oiya kenapa kota suci tp disebutnya tanah Haram? Kalo kata muthowif kita itu karena tanah ini ndak boleh ada non Islam masuk sini, tanah ini haram buat mereka. Gitu ceritanya..

DSC_1989

DSC_1996

DSC_1981

Gambar terakhir di atas itu diambil di dalem bis, jadi pas kita lagi puter balik. Yang menarik yang mbikin saya ambil gambar ini adalah cobak perhatiin 2 orang yang lagi duduk itu, mereka duduk di karpet ijo di bawah jalan layang. Eits tapi jangan salah, itu bukan karpet tapi rumput. Keren ya? rapi, bersih ga ada sampah, mana di jalan raya kanan kiri kendaraan dan gedung-gedung tinggi. Kalo di Indonesia sik biasanya udah buat nyuci grabah sama pejajan kaki lima wkwk.. Di sana polisinya ketat, salah parkir bayar denda, lewat garis pembatas kena denda juga, kalo yang itu ndak beda jauh sama Indonesia yak hehe.. Oh termasuk sama pencuri, di sana masi pegang hukum potong tangan buat yang ngambil barang orang, pastinya kalo ketauan.. Memang sempet beberapa kali saya liat orang minta-minta ndak punya tangan entah karena apa tapi saya suka menyambungkan sama hukuman potong tangan itu.. Tapi selama saya liat orang minta-minta itu justru mereka dari kalangan orang kulit hitam lho, ndak ada yang orang asli arabnya..

DSC_1998

Senja menjelang akhir taun 2015, walopun cuman moto dari dalem bis dengan pemandangan bukit-bukit pasir sepanjang mata memandang, asik.. 2015 kemarin aku ngapain aja ya? Sempet kepikir kok bisa akhir taunan di kota ini, subhanallah.. Ok, cukup nggrambyang nya ayok tengok yang ndak kalah keren dari kota suci Mekkah, gimana slama saya disana itu off the record ya, yang penting pengalaman mata yang saya bisa tangkep pake kamera Hp saya aja heuheu..

DSC_2050

DSC_2051

DSC_2011

DSC_2019

DSC_2017DSC_2015

DSC_2073

DSC_2095

DSC_2040

DSC_2189

Dan ndak kerasa tau-tau matahari taun 2016 udah nongol aja.. Malem taun baru di kota suci ini adem, tenang, bikin betah idup.. Kerja di sini enak keknya wkwk.. Oiya karena bulan-bulan akhir taun ini sedang musim dingin jadi orang-orang Saudi banyak keluar untuk umroh atau sekedar sembahyang bareng keluarganya di Masjidil Haram ini, alhasil rame banget hampir kayak musim haji, bgitu kata Uztad pembimbing kita.

DSC_2075

DSC_2202

DSC_2194

DSC_2127

DSC_2137

DSC_2139

DSC_2180

DSC_2187

Karena bukan waktu haji jadi kemarin kami ke Mina sekedar lewat aja, termasuk ke Arafah, ke Masjid Namirah, bukit tempat ketemunya kembali nabi Adam dan Hawa sama bukit dimana ada Goa Hiro tempat Nabi SAW berdiam diri dan mendapatkan wahyu dari malaikat Jibril, itu pun saya sempet motret dari dalam bis aja soalnya jalannya kebetulan lagi ramai, yak puncak umroh adalah ketika Saudi lagi musim dingin. Setelah diperhatiin semua bangunan rumah di Saudi kotak-kotak, hampir kayak rumah susun, tapi ndak tau juga dalemnya kayak apa. Dan lagi mobil itu disana termasuk kebutuhan primer, transportasi utama. Di sana juga ndak ada tukang parkir jadi mobil-mobil asal parkir aja ada yang melintang di jalan, miring-miring, bannya naik ke trotoar, gitu-gitu deh..

DSC_2112

Yang unik setiap saya sholat fardhu entah di masjid Nabawi Madinah atau di Masjidil Haram Mekkah ada sholat jenazahnya, dan setelah saya nanyak sama pembimbing kami yang sekarang masih kerja di Mekkah sana Uzt. Misbahul Arifin (gitu sik kalo yang ketulis di KTP nya wkwk), itu karena ndak jauh dari masing-masing masjid itu ada pemakaman yang menurut ceritanya orang-orang yang dimakamkan disana akan dibangkitkan pertama kali saat hari kebangkitan, selain itu juga dijamin masuk surga. Dan jenazah yang akan dimakamkan di kubur Baqi’ dekat masjid Nabawi atau di pemakaman Ma’la sekitar 1 km dari Masjidil Haram itu biasanya disholatkan di kedua masjid itu dikarekan pasti akan banyak yang menyolatkan dan pasti juga banyak fadilahnya amin.. Skali-kali selpi sama pembimbing umroh yak, beliau ternyata asli Lombok Tengah, aah Lombok, pulau yang bikin gagal move on itu.. Haeee yang lagi kerja di sanaaa..  XD

IMG-20160103-WA0089

Oke okeee banyak yak gambarnya smoga ga bosen wkwk.. Dilanjut nanti lagi karena saya mau moncar dulu sama ceman-ceman.. Cu 😉

 

 

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s