Rammang-Rammang Maros, Sulawesi Selatan

Nyuci udah, sarapan udah, beres-beres udah, tinggal ngelanjutin hari ketiga di Makassar.. XD Setelah liat yang purba-purba sore itu kita lanjut ke yang tradisional. Agak lebih maju jamannya tapi tetep dengan nuansa perkampungan terpencil yang dikelilingin karst ato bukit kapur. Yak wisata alam yang ndak banyak orang tau, apalagi orang Jawa wkwk..

IMG_5060

Tempat ini terpencil gitu, ada sebuah desa yang dikellilingi bukit kapur ato sering disebut karst. Buat kesana kita mesti naik perahu karena transportasi di desa ini cuman pake itu. Dari kota Makassar skitar 90 menit untuk masuk ke daerah Maros. Smentara buat ke dermaganya ternyata dipinggir jalan raya dan ndak keliatan kayak dermaga, saya malah ngiranya itu jembatan aja hahaha.. Nah perahunya nyewa bolak balik waktu itu kita dapet 200rb, dapet topi caping dan akomodasi bebas sampe jam brapa juga disana. Tapi karena disana ndak ada listrik baiknya surup mesti udah balik ke jalan raya, kecuali emang kalo mau tinggal di desanya. Tapi pun di sana ndak ada penginepan, rumah penduduk aja bisa diitung jari ndak ada 20 biji. Yuk mari menjelajah, asik..

IMG_5061

IMG_5073

IMG_20150428_163849

Yak, yang pake baju merah ini mas-mas dari DinPar yang kita temuin sedari kita dolan di Bantimurung. Awalnya pake baju dinas sama sepatuan pantofel dan ternyata beliaunya bawa kao, trus saya kasiin sendal hotel buat dipake wkwk.. Itu dari lawan arah ada penduduk lokal lagi mancing (mungkin), diem aja dia dipojokan pas kita lewat. Ato lagi galau kurang tau juga deh.. XD Jalan sungainya kelok-kelok gitu, kanan kiri banyak taneman air dan kita juga mbrobos-mbrobos kek semacem goa kecil juga.. Ndak ada pelampung, kebetulan ndak terlalu lancar renang juga, jadi ini cuman modal bismillah aja smoga ndak ketauan Bapak yang lagi rapat di Makassar kalo anaknya keluyuran sama orang yang baru dikenal dan bawa sepupu dari Jawa yang baru pertama ke Sulawesi ndak tau jalan juga hahaha..

IMG_20150428_171305

IMG_5081

IMG_5084

IMG_5095

IMG_5103

Nah menurut si bapak yang punya kapal, perkampungannya ada di balik bukit kapur itu. Perjalanan kurang lebih sekitar setengah jam lagi buat sampek ke sana..

IMG_5159

IMG_5110

IMG_5114

IMG_5119

IMG_5126IMG_5151

DSC_0033

Dan ini dia kampungnya, poto terakhir ini menghadap ke Timur jadi cobak bayangin kalo pas shubuh matahari baru muncul pasti keren. Karena kebetulan hari itu mendung gerimis mellow gitu dan yang ngambil gambar amatiran (saya) jadi ya ala kadarnya aja ya potonya wkwk.. Disana cuman ada satu warung kecil pake kayu gitu rumahnya dan ndak ada listrik tadi udah sempet dibahas kan. Jadi sebelom saya kena marah karena kelayapan sampe sore ndak pulang-pulang, kita akhirin dolan hari ketiga di Makassar itu. Pas banget juga batre kamera abis jadi pulangnya cuma bisa motret pake kamera Hp dan itu tetep keren..

IMG_20150428_173012

IMG_20150428_172557

Habis dari sini saya ngerasa keren tinggal di Indonesia yang punya banyak wisata alam yang keren. Tapi sayang ndak semua penduduknya paham dan sadar buat ngelestariinnya. Kenapa saya bilang gitu? Karena ndak jauh dari dermaga Rammang-Rammang itu saya di kasi lihat sama mas-mas dari Dinpar pemandangan yang ndak enak. Bukit-bukit kapur diancurin sama mesin-mesin pembuat semen, kabarnya itu dikelola pribadi sama orang nomer sekian di Indonesia. Bukitnya dibeli satu persatu buat diolah jadi semen dan yang nantinya untuk pembangunan juga sik, tapi yaaa kalo bukitnya terus diancurin gitu apa kabar alam Indonesia..

IMG_5057

Manusia emang perusak, termasuk saya juga, semoga alam ndak marah.. Salam dari kita anak jawa yang nyasar ke pulau orang, boleh numpang selpi sama sepupu yang ngganteng dhewe ya XD Oiya kalo mau tau lebih banyak soal Rammang Rammang Maros bisa tengok kesini: Rammang Rammang

DSC_0006

 

 

Advertisements

Taman Prasejarah Leang-Leang Maros, Sulawesi Selatan

27 April 2015

DSC_1367

Nyesek rasanya kalo postingan keapus ndak sengaja, 2 judul pula huft. Jadi deh nulis ulang lagi lanjutan hari kedua di Makassar kemarin. Jadi setelah kita main-main ke Bantimurung dan ketemu mas nya orang Dinas Pariwisata Makassar, beliau dengan senang hati mau nganterin kita ke dua objek wisata lain di sekitaran Maros. Dan yang satu ini ndak kalah asik, taman prasejarah peninggalan manusia purba di Indonesia. Jadi taman ini dikelilingin sama bukit-bukit kapur yang ditumbuhin pepohonan yang alami tanpa pahatan manusia, asli dari sono nya kesusun seperti itu, keren ya ga bakal longsor heuheu..

IMG_4957

IMG_4962

IMG_4972

IMG_4985

Salut sama pengurus taman prasejarah ini, bersih banget.. Sewaktu kesana memang sepi, cuma ada beberapa kelompok anak sekolahan yang selfie. Kalau di Jawa anak seusia mereka mainnya ke kafe-kafe hits ato tempat karaoke, masalahnya di Maros jarang ada tempat nongkrong, adanya bukit sama sawah XD Biaya masuk sana kebetulan kemarin cuman bayar parkir aja karena dianter sama mas-mas dari DinPar, Alhamdulillah kita juga dikasi kesempatan naik ke salah satu goa di atas batuan marmer yang disana ada tanda-tanda manusia purba pernah tinggal. 1 kata buat tempat ini, keren!

IMG_4968

IMG_4984

IMG_5012

IMG_5013

IMG_5044

IMG_5025

IMG_5024

IMG_5031

IMG_5038

Poto terakhir itu diperkirakan jendela rumahnya manusia purba, jadi dari atas situ memang bisa keliat semua area taman di bawah tadi, dan akar-akar yang bercokol ini gede banget lho.. Ok deh udah malem besok lagi dilanjut posting tulisan seputar dua hari di Makassar.. Oiya buat tau sejarah lengkap dan apa-apa aja yang ada di dalemnya bisa tengok ini: Taman Prasejarah Leang Leang

DSC_0174

Umroh Part 3: Jeddah

Akhirnya sempet juga nglanjutin part terakhirnya Umroh ni, skarang giliran ngulik apa yang saya liat di Jeddah. Sbenernya awal dateng di Saudi turun di King Abdul Aziz Jeddah tapi berhubung sampe sana malem dan saya juga masi bau bantal pesawat jadi cuman sempet ambil gambar bandara aja, lain-lain gelap hahaha.. Tapi waktu mau baliknya ke Indonesia kami memang dijadwalkan main-main dulu di Jeddah, yang sempet saya ambil ndak banyak sik tapi recommended buat orang pribumi Indo hihi..

DSC_2207

DSC_2214

DSC_2212

DSC_2216

Dari depan tokonya aja udah narik perhatian aja ni restaurant Indo, yang jual juga orang-orang Indo lho cuman ndak sempet nanyak soalnya rame banget tamunya. Di sini teh anget, susu atau kopi kita bisa bikin sendiri jadi bisa ngatur takaran, ada es campur dan es-es lain juga yang udah diracik ditaro didalem kulkas, jadi tinggal ambil aja. Mungkin memang dibuat begitu biar karyawan fokus ngelayanin makanan aja. Di restaurant ini brasa kayak di Pizza Hut, bersih karena pegawainya cepet mbersihin sisa-sisa tamu restaurant sebelomnya dan yang penting ber AC, makanan yang disajikan masi panas, padahal cepet keluarnya, mungkin udah diracik juga sebelumnya wkwk.. Soal harga ndak beda jauh sama harga makanan di Madinah yang rumah makan Indonesia itu, bisa kok bayar pake rupiah tapi tetep minimal 50 ribu rupiah atau kelipatannya, nanti kembalinya baru pakai pecahan real. Oiya di sekitar situ juga ada pertokoan luas mulai dari semacam Mall ato toko semacam deretan-deretan toko di sepanjang jalan Malioboro Jogja, kaki lima nya juga banyak tapi tetep harus pinter-pinter nawar karena harga barang disini cenderung lebih mahal dari barang-barang di Madinah.

DSC_2241

DSC_2232

DSC_2231DSC_2222

DSC_2224

Maap poto-poto di hari terakhir agak banyak yang bocor, maklum hawanya udah kangen makan nasi anget pake tempe goreng sama sambel bawang hahaha, ini serius. jadi yang di atas ini mesjid yang biasanya dikenal dengan sebutan mesjid terapung di Laut Merah. Kalo dilliat-liat hampir mirip mesjid terapung di Makassar tapi ini lebih besar, luas, arsitekturnya yahud dan yang paling penting bersih terawat. Saya sempat bingung kenapa dikasi nama Laut Merah, lebih jelasnya skalian ngulik sejarah Floating Mosque bisa baca link ini:

Laut Merah, Jeddah

Masjid Ar Rahmah, Masjid terapung di atas Laut Merah, Jeddah

DSC_2220

DSC_2228

DSC_2230

Daaaaaan poto terakhir boleh ya saya ikutan eksis wkwk, karena saya suka main henna dan pas kebetulan di sekitaran majid Ar Rahmah ada beberapa wanita yang menawarkan jasa henna langsung saya semangat, cukup 10 real kalo rupiah sekitar 40 ribu untuk satu tangan, lumayan.. Akhirnya saya dan ibu saya yang hobi ber henna langsung sehabis sholat diukir tangannya wkwk.. Sekian cerita berantakan saya selama umroh, kurang lebihnya mohon maaf kalo ada kata-kata yang kurang berkenan buat pembaca.. See you.. 😀

DSC_2238

Umroh Part 2: Mekkah

Mumpung libur mari nglanjutin crita yang ketunda.. Kemarin udah bahas 3 hari di Madinah, kali ini bahas sisa hari di Mekkah. Yang di Jeddah buat besok lagi deh ya ahahahak.. Jadi siang itu habis dhuhur di Madinah tanggal 30 Desember 2015 kita langsung siap-siap buat Umroh ke Mekkah yang niatnya di mulai dari Bir Ali, ya disana batas masuk kota suci Mekkah. Dari sana kita udah mesti siap pake baju umroh dan kita semua harus ngikutin syarat sahnya Umroh sampai nanti selesai Sa’i di Masjidil Haram. Ini beberapa gambar yang sempet saya ambil menjelang masuk ke kota suci Mekkah, yang dinamain Bir Ali itu ternyata bangunan masjid kuno tapi klliatan sangat terawat dengan menara-menaranya yang tinggi kek taman gitu jadinya, keren.. Oiya kenapa kota suci tp disebutnya tanah Haram? Kalo kata muthowif kita itu karena tanah ini ndak boleh ada non Islam masuk sini, tanah ini haram buat mereka. Gitu ceritanya..

DSC_1989

DSC_1996

DSC_1981

Gambar terakhir di atas itu diambil di dalem bis, jadi pas kita lagi puter balik. Yang menarik yang mbikin saya ambil gambar ini adalah cobak perhatiin 2 orang yang lagi duduk itu, mereka duduk di karpet ijo di bawah jalan layang. Eits tapi jangan salah, itu bukan karpet tapi rumput. Keren ya? rapi, bersih ga ada sampah, mana di jalan raya kanan kiri kendaraan dan gedung-gedung tinggi. Kalo di Indonesia sik biasanya udah buat nyuci grabah sama pejajan kaki lima wkwk.. Di sana polisinya ketat, salah parkir bayar denda, lewat garis pembatas kena denda juga, kalo yang itu ndak beda jauh sama Indonesia yak hehe.. Oh termasuk sama pencuri, di sana masi pegang hukum potong tangan buat yang ngambil barang orang, pastinya kalo ketauan.. Memang sempet beberapa kali saya liat orang minta-minta ndak punya tangan entah karena apa tapi saya suka menyambungkan sama hukuman potong tangan itu.. Tapi selama saya liat orang minta-minta itu justru mereka dari kalangan orang kulit hitam lho, ndak ada yang orang asli arabnya..

DSC_1998

Senja menjelang akhir taun 2015, walopun cuman moto dari dalem bis dengan pemandangan bukit-bukit pasir sepanjang mata memandang, asik.. 2015 kemarin aku ngapain aja ya? Sempet kepikir kok bisa akhir taunan di kota ini, subhanallah.. Ok, cukup nggrambyang nya ayok tengok yang ndak kalah keren dari kota suci Mekkah, gimana slama saya disana itu off the record ya, yang penting pengalaman mata yang saya bisa tangkep pake kamera Hp saya aja heuheu..

DSC_2050

DSC_2051

DSC_2011

DSC_2019

DSC_2017DSC_2015

DSC_2073

DSC_2095

DSC_2040

DSC_2189

Dan ndak kerasa tau-tau matahari taun 2016 udah nongol aja.. Malem taun baru di kota suci ini adem, tenang, bikin betah idup.. Kerja di sini enak keknya wkwk.. Oiya karena bulan-bulan akhir taun ini sedang musim dingin jadi orang-orang Saudi banyak keluar untuk umroh atau sekedar sembahyang bareng keluarganya di Masjidil Haram ini, alhasil rame banget hampir kayak musim haji, bgitu kata Uztad pembimbing kita.

DSC_2075

DSC_2202

DSC_2194

DSC_2127

DSC_2137

DSC_2139

DSC_2180

DSC_2187

Karena bukan waktu haji jadi kemarin kami ke Mina sekedar lewat aja, termasuk ke Arafah, ke Masjid Namirah, bukit tempat ketemunya kembali nabi Adam dan Hawa sama bukit dimana ada Goa Hiro tempat Nabi SAW berdiam diri dan mendapatkan wahyu dari malaikat Jibril, itu pun saya sempet motret dari dalam bis aja soalnya jalannya kebetulan lagi ramai, yak puncak umroh adalah ketika Saudi lagi musim dingin. Setelah diperhatiin semua bangunan rumah di Saudi kotak-kotak, hampir kayak rumah susun, tapi ndak tau juga dalemnya kayak apa. Dan lagi mobil itu disana termasuk kebutuhan primer, transportasi utama. Di sana juga ndak ada tukang parkir jadi mobil-mobil asal parkir aja ada yang melintang di jalan, miring-miring, bannya naik ke trotoar, gitu-gitu deh..

DSC_2112

Yang unik setiap saya sholat fardhu entah di masjid Nabawi Madinah atau di Masjidil Haram Mekkah ada sholat jenazahnya, dan setelah saya nanyak sama pembimbing kami yang sekarang masih kerja di Mekkah sana Uzt. Misbahul Arifin (gitu sik kalo yang ketulis di KTP nya wkwk), itu karena ndak jauh dari masing-masing masjid itu ada pemakaman yang menurut ceritanya orang-orang yang dimakamkan disana akan dibangkitkan pertama kali saat hari kebangkitan, selain itu juga dijamin masuk surga. Dan jenazah yang akan dimakamkan di kubur Baqi’ dekat masjid Nabawi atau di pemakaman Ma’la sekitar 1 km dari Masjidil Haram itu biasanya disholatkan di kedua masjid itu dikarekan pasti akan banyak yang menyolatkan dan pasti juga banyak fadilahnya amin.. Skali-kali selpi sama pembimbing umroh yak, beliau ternyata asli Lombok Tengah, aah Lombok, pulau yang bikin gagal move on itu.. Haeee yang lagi kerja di sanaaa..  XD

IMG-20160103-WA0089

Oke okeee banyak yak gambarnya smoga ga bosen wkwk.. Dilanjut nanti lagi karena saya mau moncar dulu sama ceman-ceman.. Cu 😉

 

 

 

 

Taman Nasional Bantimurung Bulusaraung, Makassar

27 April 2015

Hari kedua di Makassar saya sudah siapken daftar objek yang harus didatengin. Dan pagi itu kita akan obrak abrik yang namanya Taman Nasional Bantimurung, begitu sebutan dari penduduk sekitar Maros buat objek wisata ini. Di sini dikenal sebagai kerajaan kupu – kupu, selain itu juga ada danau, air terjun, goa, mata air, museum dan banyak lagi.. Oiya buat tau sejarah ato letak geografisnya bisa klik link ini:

Taman Nasional Bantimurung

IMG_4924

Lokasinya di daerah Maros, dari kota Makassar skitar 1 jam pakai taxi. Awalnya kita mau pake angkot tapi ternyata untuk ke objek wisatanya ndak ada huff.. Pertama liat kesannya keren, ada tulisan besar di deretan bukit disitu. Tapi entah karena kurang perhatian dari pemerintah atau gimana setelah di depan gerbang ada sesuatu yang disayangkan, sayap patung kupu – kupu patah sebelah, but don’t judge book by the cover.. 😉

IMG_4920

IMG_4705

IMG_4702

Cenderamata disana dominan kupu, kayaknya kupu yang diawetkan gitu, entah itu dosa ato endak tapi bagus e.. XD Disana saya dan keponakan cowo saya dari Jawa didampingi mas-mas dari dinas pariwisata buat nelusuri Bantimurung ini, katanya kalo muter-muter sendiri belom tentu bisa pulang, luas banget choooy tanahnyaaaa wkwk.. Itu mas nya yang jalan ke arah kita di foto yang akhirnya nemenin kita skalian kebeberapa objek wisata disekitaran Maros, rencana si ada 3 objek jadi Bantimurung mungkin ndak bisa selesai dijelajah karena waktunya kurang  buat hari itu huff.. Ini dia yang ada di dalemnya..

IMG_4712

IMG_4714

Foto di atas itu bentukan tempat makan disana lho, berjajar persis disamping aliran sungai dari air terjun yang terkenal disitu. Dan yang mbuat betah di semua lokasi di tempat ini banyak kupu-kupu beterbangan, anehnya mereka ndak takut sama manusia yang lalu lalang disekitarnya. Bener-bener The Kingdom of Butterfly.

IMG_4728

IMG_4735

IMG_4745

Setelah lewatin mata air, tempat makan & air terjun kita diajak makin masuk lagi ke hutan. Katanya disana ada danau kecil, goa, kolam renang dan pesarean juga. Semuanya di area hutan lindung dengan macam-macam binatang liar yang dilindungi. Akses masuk kedalam hutan lindung cukup baik, banyak suara-suara binatang khas hutan liar & sepanjang aliran sungai ada stalaknit stalakmit yang sudah dari alamnya ada, bukan buatan. Oiya, karena saat kami kesana cuaca sedang penghujan kurang bersahabat jadi airnya agak keruh dan alirannya deras pake banget.

IMG_4756

IMG_4780

IMG_4804

IMG_4814

Akses menuju goa lumayan juga ternyata, nyungsep-nyungsep lewat hutan yang akar pohonnya nglewer kemana mana kek buat gelantungan tarzan, nglewatin danau kecil & nelusurin lorong bebatuan gitu..

IMG_4819

IMG_4821

IMG_4823

Daaan ini dia Goa nya, kabarnya dulu buat bertapa. Agak-agak mistis gitu karena kebetulan juga letaknya deketan sama pesarean, saya lupa itu pesarean siapa yang jelas tokoh mistis daerah sana. Karena di dalemnya ndak ada penerangan sama sekali jadi pastiin bawa senter dan kalo bisa jangan jalan tanpa ada orang petugas dinas yang nguasain daerah itu.

IMG_4842

IMG_4872

IMG_4873

Karena ngejar 2 objek lainnya di daerah Maros yang ndak kalah bagusnya akhirnya kita balik ke arah kota lagi. Dan ini beberapa spot yang sempet saya ambil di menit-menit sebelom kepulangan saya dari Bantimurung..

IMG_4898

IMG_4915

IMG_4907

Capek bener dah muter-muter Bantimurung ni, ini juga masi belom smuanya kejamah lhoo.. Karena daerah sini termasuk desa jauh dari mana-mana akhirnya buat nyambung hidup kita makan apa yang dijual di depan pintu gerbang wisata aja demi bisa ngelanjutin perjalanan berikutnya.. Mbaksooo, sekilas kupatnya sejenis sama kupat di Lombok ternyata, digubet-gubet gitu.. XD

IMG_20150428_135558

 

Ngayogjazz 2015

image

image

http://ngayogjazz.com/panggung-dan-penampil/

PANGGUNG PUNTADEWA
13.30 – 14.00 F.E.D.A.L.
14.15 – 14.45 The NewBee
15.30 – 16.00 tigasisi | Jazz Concept
16.15 – 16.45 Solo Jazz Society
17.00 – 17.30 Funky Bop
18.15 – 19.00 Adie Unyil & The Bawor
19.15 – 21.15 Jogja Blues Forum Ft.GIE, Summerchild, Overmojo

PANGGUNG JANAKA
13.30 – 14.00 Jes Udu Purwokerto
14.15 – 14.45 IDC Ethnic Music
15.45 – 16.30 Etawa Jazz Club
17.00 – 17.30 Jalu
18.15 – 19.00 Indra Aryadi ruang akustik feat. Krishna Balagita & Zoltan Renaldi
19.15 – 19.45 Jazz Ngisor Ringin Semarang
20.00 – 20.45 Musikanan
21.00 – 21.45 Subkultur Artifisial

PANGGUNG WERKUDARA
14.15 – 14.45 Del Paso Nuevo
15.30 – 16.00 Gubuk Jazz Pekanbaru
16.15 – 16.45 Pekalongan Jazz Society
17.00 – 17.30 Sepanjang Kali Malang
18.15 – 19.00 Hariono’s Project
19.30 – 20.15 ESQI:EF (Syaharani and Queenfireworks)
20.45 – 21.30 Ina Ladies
22.00 – 22.45 Trie Utami & Kua Etnika

PANGGUNG NAKULA
13.30 – 14.00 Kadjangga
14.15 – 14.45 Ansambel Musik “Grha Kreatif”
15.30 – 16.00 Mlenuk Voice
16.45 – 17.30 Megan O’Donoghue with GEMATI
18.15 – 19.00 Komunitas Suling Bambu Nusantara
19.15 – 20.00 AbsurdNation
20.15 – 21.00 Dexter Band dan Panjoel
21.15 – 22.00 Yuri Jo Collective

PANGGUNG SADEWA
13.30 – 14.00 Tricotado
14.15 – 15.00 Indro Harjodikoro and Friends
15.00 – 15.30 PROSESI PEMBUKAAN
15.30 – 16.00 Huaton Dixie
16.15 – 16.45 Yuri and Ganggeng
17.30 – 18.15 Break Maghrib
18.15 – 19.00 Ketzia & Yusri Dinuth
19.15 – 19.45 Three Song
20.00 – 20.45 Nita Aartsen
21.15 – 22.00 Vickay with Roedyanto “Emerald BEX”

Buat yg ndak bisa dateng bisa streaming via:

http://jogjastreamers.com/mobile/radio.php

IMG_20151120_133255

Desa Sade, Wisata Primitif Lombok Tengah

sade

Satu yang saya inget banget kalo denger desa Sade disebut, penduduk yang tinggal di rumah gubug dari kayu & alang2 yang tiap musim ujan mereka ngelumurin rumah mereka pake kotoran kerbau biar anget, sesuatu 😐 Ya bgitulah hidup penduduk pribumi sasak.

0000758

0000796

Saya sempet diceritain salah satu penduduknya kalo setiap cewe’ harus bisa nenun, kalo ada acara kebesaran kain songket yang mereka punya adalah lambang kemakmuran keluarga atau  naikin status sosial keluarga. Karena itu hampir tiap rumah punya berugak, semacem gubug yang biasa buat istirahat petani di tengah sawah yang biasanya buat nenun.

sade1

sade3

Mereka bakal berhenti nenun bareng2 kalo ada penduduk lain yang meninggal, katanya untuk menghormati karena suara orang nenun ntu keras soeb. Nenun itu capek lho, kayunya ada yg diganjel di pinggang blakang kita & kita mesti nahan kuat2 biar hasil tenunannya kenceng. Ok, ini beberapa spot yang sempet saya ambil disana..

sade6

sade4

sade5

sade7

Sebenarnya pusat kain tenun di Lombok justru bukan di desa ini, Sade lebih terkenal karena suasana desanya yang masih tampak primitif dan akhirnya dijadikan objek wisata. Jadi dimana pusat tenun Lombok? Pernah denger desa Sukarare? Yak, next time kita bahas.. XD