Bukit Watu Meja Kebasen, Banyumas

Hoaaaaah udah lama ndak publish di rumah maya yang satu ini XD Kebetulan pas kmaren ada temen yang studi di Jakarta pulang kampung ngajak mbolang jadi saya dapet bahan buat nulis lagi hehe.. Sebenernya trombosit saya belom genep pas temen SMA saya ini minta ditemenin nge landscape, tapi berhubung dia batal naik Slamet karena temen janjiannya kakinya robek padahal udah pesen tiket pulang jadilah saya nemenin dia jalan dibantu sama temen-temen dari #jujuger Purwokerto..

Jum’at kmaren 20 Januari 2017 ndilalah pas ndak ujan Alhamdulillah banget, jadi plan A kita kelaksana semua, ke Telaga Sunyi sama Watu Meja. Berhubung cuacanya “kasi lampu ijo” jadi malah dapet bonus ke curug Bayan sekalian ahahahak.. Tapi yang mau saya share hari ini yang Watu Meja dulu ya, yang Telaga Sunyi next time di upgrade dan yang curug Bayan besok-besok lagi kalo udah selo yak XD

Ok, Bukit Watu Meja, Tumiyang, Kebasen, Banyumas heuuu panjang yak wkwk Ya kalo mau gampang ngingetnya dia ada diatas bukit sealiran sama sungai Serayu dan di bukit itu pas banget kita juga bisa lihat perlintasan kereta di atas sungai Serayu itu. Kalo gimana sejarahnya saya kurang paham kenapa bukit ini jadi hits di Banyumas, tapi memang disekitaran tepian bukit itu banyak bebatuan pipih melebar dan bawahnya menyempit jadi mirip bentuk meja pendek gitu. Entah kayaknya udah dari taun lalu tempat ini hits di dunia maya dan saya baru sempet kesini taun ini, itupun bener-bener dadakan sehari sebelumnya..

Sepintas keliatannya oh cuman bukit, tapiiii lumayan menggeh-menggeh lho naiknya ke sana ngelewatin hutan pinus hahaha ato gara-gara saya yang emang kurang fit ya? Tapi enggak juga kok yang para #jujuger juga ngos-ngosan naik ksana, kecuali temen saya itu yang notabene anak gunung mah seloooo jalannya.. Saya pas jalan naiknya aja ndak sempet ngeluarin tustel, keringet dingin aja yang keluar hahaha.. Tapi semuanya kebayar lunas pas udah nyampe ke lokasi, and here they are the pictures taken with my Lumix..

p1040560

p1040561

p1040559

p1040579

p1040582

p1040583

p1040589

p1040557

Dan diakhir mbolang kami ini disambut sama sepur lewat, kayak orang desa liat sepur kita pada girang gitu liatnya sambil direkam pake hape jeprat jepret sana sini wkwk..

p1040597

p1040598

p1040605

Oke udahan dulu nulisnya, kayaknya seru dan perlu deh dalem setaun kita pergi ke suatu tempat baru sekedar buat ngembaliin mood dan bersyukur kita dikasi hidup dengan semua kecukupan yang belum tentu orang lain punya.. Have a nice day people.. 😉

p1040608

p1040621

Nah yang terakhir ini bonus foto dari Nikonnya temen, buat absen muka hahaha..

photo_2017-01-24_12-16-22

photo_2017-01-24_12-16-28

photo_2017-01-24_12-16-55

Curug Telu, Baturraden

Malem ini lagi pengen nge share poto-poto taun 2014 jaman masi selo, kali ini yang seputaran Banyumas aja yang ndak jauh dari rumah wkwk.. Jadi critanya hari minggu itu saya meng iyakan ajakan mb Olip buat mbolang ke daerah Sumbang (katanya).. ternyata kita berempat cewe semua bawa motor rame-rame.Termasuk berani sbenernya dengan medan pas turun ke curug itu lumayan licin plus curam.. Ya jadi awalnya motor diparkir di pinggir sawah terus kita blusukan nyemplung belet ngrecokin pak tani lagi nanem padi gitu hahaha.. Ndak ada orang jualan, jalan juga masih hutan, kek semacem buka lahan gitu jadinya.. Tapi ada semacem jalan setapak yang tampaknya emang kurang terurus, mungkin rencana buka objek wisata di situ tapi berhenti proyeknya.. Mba Olip udah pernah kesana duluan, jadi yaaa kita ngikut aja mblusuk-mblusuk gitu wkwk.. Yasudah dari pada kbanyakan cuap-cuap ini ada beberapa sudut curug yang sempet ketangkep sama kamera jadul saya..

Oke, malem ini dicukupken sekian.. Ujan-ujan gini enaknya bikin mie rebus dicemplungin cabe pake telor setengah mateng sama susu coklat panas.. XD

See you..

Pantai Batu Payung, Lombok Tengah

Sore di bulan Maret 2013 itu kami kelompok kecil internship Lombok Barat yang sedang stase RSUD bener-bener butuh hiburan dan tercetuslah dolan ke Lombok Tengah bareng sepasang bajang dedare perawat IGD RSUD Gerung (yang sekarang udah jadi suami istri) dan sebajang perawat Puskesmas Kediri Lombok Barat. Sepulang dines pagi kami kumpul di kontrakan dan pake 3 motor mbolang ke Batu Payung. Dulu memang sempet ada desas desus tempat itu dijadiin lokasi syuting iklan rokok, tapi saya pun belom pernah liat kayak apa iklannya. Jadi dari kami ber 6 ndak ada yang tau dimana lokasi batu raksasa di tengah laut itu. Berhubung musimnya lagi terang dan modal nekat kami berniat nyari dimana lokasinya. Ya, batu raksasa ini cuman bisa di liat deket kalo air lautnya lagi surut, so let’s get lost kalo kata survivor mah.. XD

IMG_8786IMG_8796IMG_8800IMG_8802IMG_8806IMG_8811IMG_8812

Oke, sbelom bosen diselingin tulisan dulu wkwk.. Jadi pas perjalanan kesini kita parkirin motor jauh di pedesaan warga, di pinggir kebon gitu. Dan kita nyusurin jalan setapak di belakang batu karang yang nantinya nembus ke lokasi Batu Payung itu. Kenapa tho dikasi nama Batu Payung? Konon kabarnya karena dia semacem bertangkai gitu, bagian atas batu melebar dan bawahnya menyempit tapi ndak jatuh ato oleng. Kalo seberapa besarnya nah itu nanti bisa liat di foto berikutnya yang karena saya masi takjub jadi tak puterin itu batu buat di foto dari berbagai sisi. XD

Ya kira-kira bgitulah Batu Payung, dia bisa kita datengin kalo air laut lagi surut. Bebatuan di sekitarnya itu licin dan sebagian ada genangan air laut yang ada ikan warna warninya, rumput laut juga ada, keren. Dan akhirnya jalan lagi kita pulang balik ke parkiran di deket rumah warga. Tapi kali ini kita nyoba jalan pulang yang beda, naik bukit di arah sebaliknya dari yang kita jalan awal tadi. Kenapa? karena udah mulai malem, jalan licin dan air lautnya mulai naik kalo jam-jam menjelang malem.. So here they are the picture.. Kita lanjut lagi lain waktu 😉

Tanjung Aan, Lombok Tengah

Kalo kemarin-kemarin yang dominan dibahas adalah wisata di Lombok Barat dan Timur, kali ini gilirannya wisata di Lombok Tengah. Ada beberapa tapi hari ini saya pengen share pantai Tanjung Aan. Kalo dari kontrakan kuno kami di Gerung, perjalanan ke pantai ini tinggal lurus terus ke timur nglewatin Bandara Internasional Lombok, lurus lagi sampek desa Sade yang sebelumnya pernah di share:  Desa Sade Wisata Primitif  masih lurus lagi kira-kira sekitar 2 jam perjalanan naik motor ngebut. Di Tanjung Aan ini saya sempat beberapa kali kesana, tiga kali kalo ndak salah dan ndak pernah bosen wkwk

Di tempat wisata ini yang utama tetep pantai pasir putih dengan semua wisata kulinernya yang serba makanan hasil laut. Penjual cenderamata dan kain tenun juga banyak, tapi kita harus pinter-pinter nawar biar dapet murah. Sederetan ini juga ada pantai Seger yang sepi kayak berasa pantai sendiri dan wisata Batu payung yang katanya pernah jadi lokasi syuting iklan rokok. Mungkin habis ini saya share nya, dipisah aja soalnya poto-potonya lumayan banyak XD

Sweet Escape to Gili Nanggu, Sudak & Kedis

Beberapa orang ngira ada sesuatu yang “wah” dibalik jas putih profesi dokter, mereka ndak sepenuhnya bener. Kami ber 11 yang tinggal di sebuah kontrakan tua dengan 3 kamar di daerah Gerung Lombok Barat punya latar cerita beda-beda. Tapi suatu ketika kami ditemukan dalam perjuangan yang sama setelah nempuh 8 tahun pendidikan di Jawa. Dan kami menyebutnya Internsweet. Sebagian dari kami ada yang berasal dari keluarga yang sudah ndak utuh, ada anak ke 13 dari 13 bersaudara yang harus berjuang buat hidup, ada juga teman yang “nyebrang” fakultas 3 kali dan ujungnya berlabuh di FKU bareng kami. Sedangkan saya, si kurus keras kepala yang ndak habis-habisnya ditempa pelajaran dari keegoisannya sendiri wkwk.. Dari sini kami memulai cerita..

Internship, program pendidikan profesi lanjutan setelah lulus dokter dari pemerintah, yang mewajibkan kita nglewatin 4 bulan di puskesmas terpencil dan 8 bulan di RSUD dengan BHD (Bantuan Hidup Dasar) semasa kita dulu sebesar 40 ribu rupiah perhari, itu berlaku sama untuk Jawa ataupun luar Jawa. Kalau diinget-inget lucu, ada yang galau pengen pulang tapi ndak ada ongkos, pengen makan nasi padang mesti 45 menit ke kota Mataram, pengen tidur tenang beberapa jam aja tapi kepentok jaga malem, belom lagi stressor dari senior dan pasien yang nguras mental dan otak.

Terus gimana cara kami ngehibur diri sendiri? Ya, ucapan terimakasih dari pasien  atau keluarga biasanya cukup bikin kami lega, tapi ndak jarang juga kami bener-bener suntuk dan butuh pelampiasan. Kebetulan saya dan beberapa temen ngirim motor dari Jawa yang ongkosnya nglebihin tiket pesawat buat manusia wkwk. Dan akhirnya dengan modal bensin full kami cari pelampiasan disela-sela libur jaga rodi. And here they are..

Sekali dayung 3 gili terlampaui, ini gili pertama yang kita menclokin, Gili Nanggu. Termasuk deket dari rumah kontrakan kita, sekitar 45 menit pake motor. Tepatnya di daerah Sekotong, Lombok Barat.

Lanjut ke gili kedua di deretan Sekotong ada gili Sudak, disitu tempat kita makan siang. Pas nyebrang sempet kita lihat beberapa nelayan mancing ikan dan lucunya manclup langsung ke laut. Sekotong juga merupakan daerah yang terkenal sebagai tempat budidaya mutiara di Lombok.

And then last, Gili Kedis. Gili yg paling imut tp paling berkesan. Banyak bintang laut di sana, kita mainan pasir kek anak TK ketemu liburan hahaha..

Dan dengan tawa lepas kita melanjutken hari-hari berikutnya ngabdi buat negara, ndengerin keluhan, kesakitan, kesedihan ditinggalin karena kematian, dan temen-temennya. Yak itu secuil cerita dari kami, intinya tiap pekerjaan punya resiko dan gimanapun cara kami nglewatinnya supaya kliatan tetep senyum besok harinya biar jadi cerita hidup kami. 😀

Telaga Sunyi Baturraden, Purwokerto

Iseng-iseng bongkar hardisk ternyata nemu banyak koleksi foto yang sayang kalo cuma disimpen aja. Malem ini jatahnya mbolang ke Telaga Sunyi yang dikeluarin setoknya wkwk. Jadi Telaga Sunyi ini lokasinya ndak jauh dari objek Wisata Baturraden dan masuk daerah Sumbang. Di sana tergolong sepi karena emang jauh dari rumah warga, agak meruncing gitu jalannya ke sana, sempet ngelewatin Wanawisata Baturraden sama peternakan sapi.

Kebetulan sempet dua kali ke tempat ini, yang pertama pas nyulik pacar temen yang niatannya mau dijadiin model dan akhirnya malah dia kena omel cowonya karena mau-mau aja saya ajak dolan-dolan berdua naik motor sampe ke Telaga Sunyi hahaha.. Pas itu emang sepi banget, tapi kayaknya disana emang sepi sik wkwk.. Dari dua kali saya kesana pas beda timingnya, maksudnya musimnya. Pertama kali kesana aliran air di curugnya lumayan gede, kalo diperhatiin ada dua pancuran kecil di atas telaganya. Dan sayangnya pas alirannya gede itu airnya jadi ndak terlalu jernih..

1

2

4

3

Oiya pas ndranyak ke sana saya sempet liat ada dupa, oke mungkin di situ juga tempatnya orang sembahyang ato naro sesaji ya wkwk.. Agak horror tapi ya itudeh kepercayaan..

6

7

Nah kedua kalinya kesana beda cerita, pas lagi ndak ada air di pancurannya. Jadi airnyanya lebih tenang dan keliatan dasar telaganya, adem gitu diliat.. Dan kali terakhir yang ini ndak direncanain gitu, dan ndak nyulik pacar orang lagi XD

8

9

12

14

15

Berhubung udah tengah malem dicukupken dulu sharing poto-poto amatirannya. Special thanks buat yang nemenin ksana.. :p

10

Rammang-Rammang Maros, Sulawesi Selatan

Nyuci udah, sarapan udah, beres-beres udah, tinggal ngelanjutin hari ketiga di Makassar.. XD Setelah liat yang purba-purba sore itu kita lanjut ke yang tradisional. Agak lebih maju jamannya tapi tetep dengan nuansa perkampungan terpencil yang dikelilingin karst ato bukit kapur. Yak wisata alam yang ndak banyak orang tau, apalagi orang Jawa wkwk..

IMG_5060

Tempat ini terpencil gitu, ada sebuah desa yang dikellilingi bukit kapur ato sering disebut karst. Buat kesana kita mesti naik perahu karena transportasi di desa ini cuman pake itu. Dari kota Makassar skitar 90 menit untuk masuk ke daerah Maros. Smentara buat ke dermaganya ternyata dipinggir jalan raya dan ndak keliatan kayak dermaga, saya malah ngiranya itu jembatan aja hahaha.. Nah perahunya nyewa bolak balik waktu itu kita dapet 200rb, dapet topi caping dan akomodasi bebas sampe jam brapa juga disana. Tapi karena disana ndak ada listrik baiknya surup mesti udah balik ke jalan raya, kecuali emang kalo mau tinggal di desanya. Tapi pun di sana ndak ada penginepan, rumah penduduk aja bisa diitung jari ndak ada 20 biji. Yuk mari menjelajah, asik..

IMG_5061

IMG_5073

IMG_20150428_163849

Yak, yang pake baju merah ini mas-mas dari DinPar yang kita temuin sedari kita dolan di Bantimurung. Awalnya pake baju dinas sama sepatuan pantofel dan ternyata beliaunya bawa kao, trus saya kasiin sendal hotel buat dipake wkwk.. Itu dari lawan arah ada penduduk lokal lagi mancing (mungkin), diem aja dia dipojokan pas kita lewat. Ato lagi galau kurang tau juga deh.. XD Jalan sungainya kelok-kelok gitu, kanan kiri banyak taneman air dan kita juga mbrobos-mbrobos kek semacem goa kecil juga.. Ndak ada pelampung, kebetulan ndak terlalu lancar renang juga, jadi ini cuman modal bismillah aja smoga ndak ketauan Bapak yang lagi rapat di Makassar kalo anaknya keluyuran sama orang yang baru dikenal dan bawa sepupu dari Jawa yang baru pertama ke Sulawesi ndak tau jalan juga hahaha..

IMG_20150428_171305

IMG_5081

IMG_5084

IMG_5095

IMG_5103

Nah menurut si bapak yang punya kapal, perkampungannya ada di balik bukit kapur itu. Perjalanan kurang lebih sekitar setengah jam lagi buat sampek ke sana..

IMG_5159

IMG_5110

IMG_5114

IMG_5119

IMG_5126IMG_5151

DSC_0033

Dan ini dia kampungnya, poto terakhir ini menghadap ke Timur jadi cobak bayangin kalo pas shubuh matahari baru muncul pasti keren. Karena kebetulan hari itu mendung gerimis mellow gitu dan yang ngambil gambar amatiran (saya) jadi ya ala kadarnya aja ya potonya wkwk.. Disana cuman ada satu warung kecil pake kayu gitu rumahnya dan ndak ada listrik tadi udah sempet dibahas kan. Jadi sebelom saya kena marah karena kelayapan sampe sore ndak pulang-pulang, kita akhirin dolan hari ketiga di Makassar itu. Pas banget juga batre kamera abis jadi pulangnya cuma bisa motret pake kamera Hp dan itu tetep keren..

IMG_20150428_173012

IMG_20150428_172557

Habis dari sini saya ngerasa keren tinggal di Indonesia yang punya banyak wisata alam yang keren. Tapi sayang ndak semua penduduknya paham dan sadar buat ngelestariinnya. Kenapa saya bilang gitu? Karena ndak jauh dari dermaga Rammang-Rammang itu saya di kasi lihat sama mas-mas dari Dinpar pemandangan yang ndak enak. Bukit-bukit kapur diancurin sama mesin-mesin pembuat semen, kabarnya itu dikelola pribadi sama orang nomer sekian di Indonesia. Bukitnya dibeli satu persatu buat diolah jadi semen dan yang nantinya untuk pembangunan juga sik, tapi yaaa kalo bukitnya terus diancurin gitu apa kabar alam Indonesia..

IMG_5057

Manusia emang perusak, termasuk saya juga, semoga alam ndak marah.. Salam dari kita anak jawa yang nyasar ke pulau orang, boleh numpang selpi sama sepupu yang ngganteng dhewe ya XD Oiya kalo mau tau lebih banyak soal Rammang Rammang Maros bisa tengok kesini: Rammang Rammang

DSC_0006