Rammang-Rammang Maros, Sulawesi Selatan

Nyuci udah, sarapan udah, beres-beres udah, tinggal ngelanjutin hari ketiga di Makassar.. XD Setelah liat yang purba-purba sore itu kita lanjut ke yang tradisional. Agak lebih maju jamannya tapi tetep dengan nuansa perkampungan terpencil yang dikelilingin karst ato bukit kapur. Yak wisata alam yang ndak banyak orang tau, apalagi orang Jawa wkwk..

IMG_5060

Tempat ini terpencil gitu, ada sebuah desa yang dikellilingi bukit kapur ato sering disebut karst. Buat kesana kita mesti naik perahu karena transportasi di desa ini cuman pake itu. Dari kota Makassar skitar 90 menit untuk masuk ke daerah Maros. Smentara buat ke dermaganya ternyata dipinggir jalan raya dan ndak keliatan kayak dermaga, saya malah ngiranya itu jembatan aja hahaha.. Nah perahunya nyewa bolak balik waktu itu kita dapet 200rb, dapet topi caping dan akomodasi bebas sampe jam brapa juga disana. Tapi karena disana ndak ada listrik baiknya surup mesti udah balik ke jalan raya, kecuali emang kalo mau tinggal di desanya. Tapi pun di sana ndak ada penginepan, rumah penduduk aja bisa diitung jari ndak ada 20 biji. Yuk mari menjelajah, asik..

IMG_5061

IMG_5073

IMG_20150428_163849

Yak, yang pake baju merah ini mas-mas dari DinPar yang kita temuin sedari kita dolan di Bantimurung. Awalnya pake baju dinas sama sepatuan pantofel dan ternyata beliaunya bawa kao, trus saya kasiin sendal hotel buat dipake wkwk.. Itu dari lawan arah ada penduduk lokal lagi mancing (mungkin), diem aja dia dipojokan pas kita lewat. Ato lagi galau kurang tau juga deh.. XD Jalan sungainya kelok-kelok gitu, kanan kiri banyak taneman air dan kita juga mbrobos-mbrobos kek semacem goa kecil juga.. Ndak ada pelampung, kebetulan ndak terlalu lancar renang juga, jadi ini cuman modal bismillah aja smoga ndak ketauan Bapak yang lagi rapat di Makassar kalo anaknya keluyuran sama orang yang baru dikenal dan bawa sepupu dari Jawa yang baru pertama ke Sulawesi ndak tau jalan juga hahaha..

IMG_20150428_171305

IMG_5081

IMG_5084

IMG_5095

IMG_5103

Nah menurut si bapak yang punya kapal, perkampungannya ada di balik bukit kapur itu. Perjalanan kurang lebih sekitar setengah jam lagi buat sampek ke sana..

IMG_5159

IMG_5110

IMG_5114

IMG_5119

IMG_5126IMG_5151

DSC_0033

Dan ini dia kampungnya, poto terakhir ini menghadap ke Timur jadi cobak bayangin kalo pas shubuh matahari baru muncul pasti keren. Karena kebetulan hari itu mendung gerimis mellow gitu dan yang ngambil gambar amatiran (saya) jadi ya ala kadarnya aja ya potonya wkwk.. Disana cuman ada satu warung kecil pake kayu gitu rumahnya dan ndak ada listrik tadi udah sempet dibahas kan. Jadi sebelom saya kena marah karena kelayapan sampe sore ndak pulang-pulang, kita akhirin dolan hari ketiga di Makassar itu. Pas banget juga batre kamera abis jadi pulangnya cuma bisa motret pake kamera Hp dan itu tetep keren..

IMG_20150428_173012

IMG_20150428_172557

Habis dari sini saya ngerasa keren tinggal di Indonesia yang punya banyak wisata alam yang keren. Tapi sayang ndak semua penduduknya paham dan sadar buat ngelestariinnya. Kenapa saya bilang gitu? Karena ndak jauh dari dermaga Rammang-Rammang itu saya di kasi lihat sama mas-mas dari Dinpar pemandangan yang ndak enak. Bukit-bukit kapur diancurin sama mesin-mesin pembuat semen, kabarnya itu dikelola pribadi sama orang nomer sekian di Indonesia. Bukitnya dibeli satu persatu buat diolah jadi semen dan yang nantinya untuk pembangunan juga sik, tapi yaaa kalo bukitnya terus diancurin gitu apa kabar alam Indonesia..

IMG_5057

Manusia emang perusak, termasuk saya juga, semoga alam ndak marah.. Salam dari kita anak jawa yang nyasar ke pulau orang, boleh numpang selpi sama sepupu yang ngganteng dhewe ya XD Oiya kalo mau tau lebih banyak soal Rammang Rammang Maros bisa tengok kesini: Rammang Rammang

DSC_0006

 

 

Advertisements

Visit Makassar: Fort Rotterdam aka Benteng Ujung Pandang

Setelah kurang lebih hampir 2 tahun monoton ndengerin keluhan orang, saya butuh udara baru yang bisa ngembaliken mood saya. Bebarengan dengan ayah saya pulang dan mau balik kerja lagi di Poso, tiba-tiba saya pengen liat tempat kerja beliau di sana sekalian main. Yap refreshing di tempat yang dikabarkan di TV banyak ada kerusuhan dan teroris. Setelah dibolehin pergi, tiket pesawat udah dapat cuss saya ijin dari tempat kerja saya, ndak tanggung-tanggung kali ini saya ijin dari tanggal 26 April sampai 2 Mei 2015 wkwkwk. Packing dadakan dalem semalem dan besoknya langsung terbang ke pulau seberang. Let’s get lost!

Pertama mendarat di pulau Sulawesi saya harus tertahan dulu di Makassar selama 2 hari karena ayah saya ada rapat, so selama saya ditinggal saya main wkwkwk. Ini beberapa tempat di Makassar yang ngebut saya kunjungi sore harinya di hari pertama, karena pagi sampai siang kita main-main di Trans Studio yang sudah saya posting sebelom ini..

Fort Rotterdam alias Benteng Ujung Pandang

IMG_4523

Pertama masuk tempat ini dengan bayar tiket seikhlasnya saya seperti ada di negeri dongeng wkwkwk lebay ya, tapi memang di dalamnya disetting seperti taman layaknya kerajaan dan setelah saya searching ternyata awal mulanya bangunan ini adalah benteng yang didirikan oleh kerajaan Gowa Tallo pada tahun 1545. Untuk lebih tau sejarahnya bisa klik ini:Fort Rotterdam

IMG_4526

IMG_4527

IMG_4585

IMG_4529

Ok, udah liat bangunannya dari luar yok dah kita tengok dalemnya salah satu bangunan itu yang manurut saya menarik. Jadi di dalamnya ada museum 2 lantai yang tempatnya dibentuk seperti layaknya rumah panggung dengan lantai kayu, tangga kayu, dominan kayu, keren!

IMG_4544

IMG_4548

IMG_4546

IMG_4576

IMG_4539

Sebenernya kurang ni waktunya muter-muter tempat ini. Tapi karena mau ngejar sunset di pantai Losari jadi harus cepet-cepet pindah. Tapi tapi tapi berhubung udah malem dan besok saya mau ke Solo jadi Pantai Losari nya disambung besok-besok lagi kalo selo ya.. XD

Desa Sade, Wisata Primitif Lombok Tengah

sade

Satu yang saya inget banget kalo denger desa Sade disebut, penduduk yang tinggal di rumah gubug dari kayu & alang2 yang tiap musim ujan mereka ngelumurin rumah mereka pake kotoran kerbau biar anget, sesuatu ­čśÉ Ya bgitulah hidup penduduk pribumi sasak.

0000758

0000796

Saya sempet diceritain salah satu penduduknya kalo setiap cewe’ harus bisa nenun, kalo ada acara kebesaran kain songket yang mereka punya adalah lambang kemakmuran keluarga atau ┬ánaikin status sosial keluarga. Karena itu hampir tiap rumah punya berugak, semacem gubug yang biasa buat istirahat petani di tengah sawah yang biasanya buat nenun.

sade1

sade3

Mereka bakal berhenti nenun bareng2 kalo ada penduduk lain yang meninggal, katanya untuk menghormati karena suara orang nenun ntu keras soeb. Nenun itu capek lho, kayunya ada yg diganjel di pinggang blakang kita & kita mesti nahan kuat2 biar hasil tenunannya kenceng. Ok, ini beberapa spot yang sempet saya ambil disana..

sade6

sade4

sade5

sade7

Sebenarnya pusat kain tenun di Lombok justru bukan di desa ini, Sade lebih terkenal karena suasana desanya yang masih tampak primitif dan akhirnya dijadikan objek wisata. Jadi dimana pusat tenun Lombok? Pernah denger desa Sukarare? Yak, next time kita bahas.. XD

 

 

Taman Wisata Alam Suranadi, Lombok

IMG_8665

Pertama kali mendarat di sini kesannya adalah wisata religi karena banyaknya pura yang ada dan masi aktif untuk sembahyang. Kemarin sore 25 Maret 2013, saya & 2 temen lain iseng main dan makan sate bulayak yang harganya cuma 15rb. Enak tapi pedes hehe.. Di sana ada banyak monyet liar & salah satu dari mereka sukses nyuri bulayak saya fiuh..

IMG_8686

IMG_8684

IMG_8692

Seringnya orang kesini umumnya untuk renang atau sekedar makan bulayak. Dari pengamatan saya di sana ada semacem hotel tua yang di dalemnya ada 2 kolam renang aktif buat orang dewasa & anak2, kedalemannya brapa saya ndak sempet nyebur. 2 kolam lainnya non aktif tapi ada taman di dalem hotel itu yang sejuk dengan kolam yang ada beberapa air mancur dan sungai buatannya. Biaya masuk ksitu cukup 10rb aja. Gimana sejarah lengkapnya taman wisata ini, bisa tengok web ini: Taman Wisata Suranadi

IMG_8667

IMG_8672

IMG_8677

IMG_8679

IMG_8682