Pantai Batu Payung, Lombok Tengah

Sore di bulan Maret 2013 itu kami kelompok kecil internship Lombok Barat yang sedang stase RSUD bener-bener butuh hiburan dan tercetuslah dolan ke Lombok Tengah bareng sepasang bajang dedare perawat IGD RSUD Gerung (yang sekarang udah jadi suami istri) dan sebajang perawat Puskesmas Kediri Lombok Barat. Sepulang dines pagi kami kumpul di kontrakan dan pake 3 motor mbolang ke Batu Payung. Dulu memang sempet ada desas desus tempat itu dijadiin lokasi syuting iklan rokok, tapi saya pun belom pernah liat kayak apa iklannya. Jadi dari kami ber 6 ndak ada yang tau dimana lokasi batu raksasa di tengah laut itu. Berhubung musimnya lagi terang dan modal nekat kami berniat nyari dimana lokasinya. Ya, batu raksasa ini cuman bisa di liat deket kalo air lautnya lagi surut, so let’s get lost kalo kata survivor mah.. XD

IMG_8786IMG_8796IMG_8800IMG_8802IMG_8806IMG_8811IMG_8812

Oke, sbelom bosen diselingin tulisan dulu wkwk.. Jadi pas perjalanan kesini kita parkirin motor jauh di pedesaan warga, di pinggir kebon gitu. Dan kita nyusurin jalan setapak di belakang batu karang yang nantinya nembus ke lokasi Batu Payung itu. Kenapa tho dikasi nama Batu Payung? Konon kabarnya karena dia semacem bertangkai gitu, bagian atas batu melebar dan bawahnya menyempit tapi ndak jatuh ato oleng. Kalo seberapa besarnya nah itu nanti bisa liat di foto berikutnya yang karena saya masi takjub jadi tak puterin itu batu buat di foto dari berbagai sisi. XD

Ya kira-kira bgitulah Batu Payung, dia bisa kita datengin kalo air laut lagi surut. Bebatuan di sekitarnya itu licin dan sebagian ada genangan air laut yang ada ikan warna warninya, rumput laut juga ada, keren. Dan akhirnya jalan lagi kita pulang balik ke parkiran di deket rumah warga. Tapi kali ini kita nyoba jalan pulang yang beda, naik bukit di arah sebaliknya dari yang kita jalan awal tadi. Kenapa? karena udah mulai malem, jalan licin dan air lautnya mulai naik kalo jam-jam menjelang malem.. So here they are the picture.. Kita lanjut lagi lain waktu ­čśë

Advertisements

Tanjung Aan, Lombok Tengah

Kalo kemarin-kemarin yang dominan dibahas adalah wisata di Lombok Barat dan Timur, kali ini gilirannya wisata di Lombok Tengah. Ada beberapa tapi hari ini saya pengen share pantai Tanjung Aan. Kalo dari kontrakan kuno kami di Gerung, perjalanan ke pantai ini tinggal lurus terus ke timur nglewatin Bandara Internasional Lombok, lurus lagi sampek desa Sade yang sebelumnya pernah di share:  Desa Sade Wisata Primitif  masih lurus lagi kira-kira sekitar 2 jam perjalanan naik motor ngebut. Di Tanjung Aan ini saya sempat beberapa kali kesana, tiga kali kalo ndak salah dan ndak pernah bosen wkwk

Di tempat wisata ini yang utama tetep pantai pasir putih dengan semua wisata kulinernya yang serba makanan hasil laut. Penjual cenderamata dan kain tenun juga banyak, tapi kita harus pinter-pinter nawar biar dapet murah. Sederetan ini juga ada pantai Seger yang sepi kayak berasa pantai sendiri dan wisata Batu payung yang katanya pernah jadi lokasi syuting iklan rokok. Mungkin habis ini saya share nya, dipisah aja soalnya poto-potonya lumayan banyak XD

Sweet Escape to Gili Nanggu, Sudak & Kedis

Beberapa orang ngira ada sesuatu yang “wah” dibalik jas putih profesi dokter, mereka ndak sepenuhnya bener. Kami ber 11 yang tinggal di sebuah kontrakan tua dengan 3 kamar di daerah Gerung Lombok Barat punya latar cerita beda-beda. Tapi suatu ketika kami ditemukan dalam perjuangan yang sama setelah nempuh 8 tahun pendidikan di Jawa. Dan kami menyebutnya Internsweet. Sebagian dari kami ada yang berasal dari keluarga yang sudah ndak utuh, ada anak ke 13 dari 13 bersaudara yang harus berjuang buat hidup, ada juga teman yang “nyebrang” fakultas 3 kali dan ujungnya berlabuh di FKU bareng kami. Sedangkan saya, si kurus keras kepala yang ndak habis-habisnya ditempa pelajaran dari keegoisannya sendiri wkwk.. Dari sini kami memulai cerita..

Internship, program pendidikan profesi lanjutan setelah lulus dokter dari pemerintah, yang mewajibkan kita nglewatin 4 bulan di puskesmas terpencil dan 8 bulan di RSUD dengan BHD (Bantuan Hidup Dasar) semasa kita dulu sebesar 40 ribu rupiah perhari, itu berlaku sama untuk Jawa ataupun luar Jawa. Kalau diinget-inget lucu, ada yang galau pengen pulang tapi ndak ada ongkos, pengen makan nasi padang mesti 45 menit ke kota Mataram, pengen tidur tenang beberapa jam aja tapi kepentok jaga malem, belom lagi stressor dari senior dan pasien yang nguras mental dan otak.

Terus gimana cara kami ngehibur diri sendiri? Ya, ucapan terimakasih dari pasien  atau keluarga biasanya cukup bikin kami lega, tapi ndak jarang juga kami bener-bener suntuk dan butuh pelampiasan. Kebetulan saya dan beberapa temen ngirim motor dari Jawa yang ongkosnya nglebihin tiket pesawat buat manusia wkwk. Dan akhirnya dengan modal bensin full kami cari pelampiasan disela-sela libur jaga rodi. And here they are..

Sekali dayung 3 gili terlampaui, ini gili pertama yang kita menclokin, Gili Nanggu. Termasuk deket dari rumah kontrakan kita, sekitar 45 menit pake motor. Tepatnya di daerah Sekotong, Lombok Barat.

Lanjut ke gili kedua di deretan Sekotong ada gili Sudak, disitu tempat kita makan siang. Pas nyebrang sempet kita lihat beberapa nelayan mancing ikan dan lucunya manclup langsung ke laut. Sekotong juga merupakan daerah yang terkenal sebagai tempat budidaya mutiara di Lombok.

And then last, Gili Kedis. Gili yg paling imut tp paling berkesan. Banyak bintang laut di sana, kita mainan pasir kek anak TK ketemu liburan hahaha..

Dan dengan tawa lepas kita melanjutken hari-hari berikutnya ngabdi buat negara, ndengerin keluhan, kesakitan, kesedihan ditinggalin karena kematian, dan temen-temennya. Yak itu secuil cerita dari kami, intinya tiap pekerjaan punya resiko dan gimanapun cara kami nglewatinnya supaya kliatan tetep senyum besok harinya biar jadi cerita hidup kami. ­čśÇ

Mbolang ke Tanjung Ringgit, Lombok Timur

Pas lagi jenuh saya iseng skrol-skrol twitter update & nemu #1daytourlombok3rd yang diadakan sama om mimin @tiket_lombok & @infolombok. Main untung-untungan aja, waktu itu pendaftarnya udah penuh tapi masih diterima 3 kursi buat cadangan. Eh, ndilalah ada yang cancel jadi langsung aja saya registrasi dan cari lokasi pemberangkatannya yang ternyata di kantor om mimin @tiket_lombok di daerah Rembige. Sebenernya ini satu paket dengan jalan-jalan kita ke Pantai Tangsi itu..

IMG_6790

Tanjung Ringgit ini batas Timur Lombok, dari sana kita bisa say hello sama pulau Sumbawa. Apa aja yang bisa┬ákita liat disana? Yang jelas ada tanjung yang waw, meriam yang katanya sisa peninggalan Jepang, sumur air tawar ditepian pantai & goa yang ngubungin bukit diatas tanjung dengan tepi pantai. Jalan ke sana memang butuh perjuangan tapi hasil akhirnya, yuk saya kasi lihat beberapa ­čśë

IMG_6688

IMG_6768

IMG_6716

IMG_6736

IMG_6731

IMG_6712_2

IMG_6744

IMG_6757

DSC_1659

Gili Lampu’s family (Gili Bidara, Gili Kondo), Lombok Timur

This slideshow requires JavaScript.

Atas rekomendasi temen dan kebetulan kita dapet libur stelah 4 bulan ngabdi di sini akhirnya kita nekat mbolang dari Gerung ke desa Labuan Pandan, Sembalia,  Lombok Timur. Dengan modal nekat & google map nyampailah kita di gili Lampu setelah 3 jam perjalanan. Sbenernya tujuan awal kami itu gili Kondo, tapi ternyata mereka adalah gili bersaudara alias deketan, jadi sekali dayung 3 gili terlampaui, Kondo, Bidara dan Lampu.

Cukup bayar 15ribu rupiah dan kami bisa nengokin semua itu. Kok lebih terkenal gili Lampu dari pada gili yang lain? Konon kabarnya karena di gili Lampulah yang paling bagus  taman bawah lautnya, di sana ada penangkaran mutiara dan budidaya karang laut. Kenapa dikasi nama Lampu, karena buat ngawasin kerang dan karang terutama kalo malem kali aja ada yang nyuri ato ngerusak, gitu.. Beruntunglah temen kita yang sempat snorkeling di sana karena katanya memang bagus..

Desa Sade, Wisata Primitif Lombok Tengah

sade

Satu yang saya inget banget kalo denger desa Sade disebut, penduduk yang tinggal di rumah gubug dari kayu & alang2 yang tiap musim ujan mereka ngelumurin rumah mereka pake kotoran kerbau biar anget, sesuatu ­čśÉ Ya bgitulah hidup penduduk pribumi sasak.

0000758

0000796

Saya sempet diceritain salah satu penduduknya kalo setiap cewe’ harus bisa nenun, kalo ada acara kebesaran kain songket yang mereka punya adalah lambang kemakmuran keluarga atau ┬ánaikin status sosial keluarga. Karena itu hampir tiap rumah punya berugak, semacem gubug yang biasa buat istirahat petani di tengah sawah yang biasanya buat nenun.

sade1

sade3

Mereka bakal berhenti nenun bareng2 kalo ada penduduk lain yang meninggal, katanya untuk menghormati karena suara orang nenun ntu keras soeb. Nenun itu capek lho, kayunya ada yg diganjel di pinggang blakang kita & kita mesti nahan kuat2 biar hasil tenunannya kenceng. Ok, ini beberapa spot yang sempet saya ambil disana..

sade6

sade4

sade5

sade7

Sebenarnya pusat kain tenun di Lombok justru bukan di desa ini, Sade lebih terkenal karena suasana desanya yang masih tampak primitif dan akhirnya dijadikan objek wisata. Jadi dimana pusat tenun Lombok? Pernah denger desa Sukarare? Yak, next time kita bahas.. XD