Bukit Watu Meja Kebasen, Banyumas

Hoaaaaah udah lama ndak publish di rumah maya yang satu ini XD Kebetulan pas kmaren ada temen yang studi di Jakarta pulang kampung ngajak mbolang jadi saya dapet bahan buat nulis lagi hehe.. Sebenernya trombosit saya belom genep pas temen SMA saya ini minta ditemenin nge landscape, tapi berhubung dia batal naik Slamet karena temen janjiannya kakinya robek padahal udah pesen tiket pulang jadilah saya nemenin dia jalan dibantu sama temen-temen dari #jujuger Purwokerto..

Jum’at kmaren 20 Januari 2017 ndilalah pas ndak ujan Alhamdulillah banget, jadi plan A kita kelaksana semua, ke Telaga Sunyi sama Watu Meja. Berhubung cuacanya “kasi lampu ijo” jadi malah dapet bonus ke curug Bayan sekalian ahahahak.. Tapi yang mau saya share hari ini yang Watu Meja dulu ya, yang Telaga Sunyi next time di upgrade dan yang curug Bayan besok-besok lagi kalo udah selo yak XD

Ok, Bukit Watu Meja, Tumiyang, Kebasen, Banyumas heuuu panjang yak wkwk Ya kalo mau gampang ngingetnya dia ada diatas bukit sealiran sama sungai Serayu dan di bukit itu pas banget kita juga bisa lihat perlintasan kereta di atas sungai Serayu itu. Kalo gimana sejarahnya saya kurang paham kenapa bukit ini jadi hits di Banyumas, tapi memang disekitaran tepian bukit itu banyak bebatuan pipih melebar dan bawahnya menyempit jadi mirip bentuk meja pendek gitu. Entah kayaknya udah dari taun lalu tempat ini hits di dunia maya dan saya baru sempet kesini taun ini, itupun bener-bener dadakan sehari sebelumnya..

Sepintas keliatannya oh cuman bukit, tapiiii lumayan menggeh-menggeh lho naiknya ke sana ngelewatin hutan pinus hahaha ato gara-gara saya yang emang kurang fit ya? Tapi enggak juga kok yang para #jujuger juga ngos-ngosan naik ksana, kecuali temen saya itu yang notabene anak gunung mah seloooo jalannya.. Saya pas jalan naiknya aja ndak sempet ngeluarin tustel, keringet dingin aja yang keluar hahaha.. Tapi semuanya kebayar lunas pas udah nyampe ke lokasi, and here they are the pictures taken with my Lumix..

p1040560

p1040561

p1040559

p1040579

p1040582

p1040583

p1040589

p1040557

Dan diakhir mbolang kami ini disambut sama sepur lewat, kayak orang desa liat sepur kita pada girang gitu liatnya sambil direkam pake hape jeprat jepret sana sini wkwk..

p1040597

p1040598

p1040605

Oke udahan dulu nulisnya, kayaknya seru dan perlu deh dalem setaun kita pergi ke suatu tempat baru sekedar buat ngembaliin mood dan bersyukur kita dikasi hidup dengan semua kecukupan yang belum tentu orang lain punya.. Have a nice day people.. 😉

p1040608

p1040621

Nah yang terakhir ini bonus foto dari Nikonnya temen, buat absen muka hahaha..

photo_2017-01-24_12-16-22

photo_2017-01-24_12-16-28

photo_2017-01-24_12-16-55

Tanjung Aan, Lombok Tengah

Kalo kemarin-kemarin yang dominan dibahas adalah wisata di Lombok Barat dan Timur, kali ini gilirannya wisata di Lombok Tengah. Ada beberapa tapi hari ini saya pengen share pantai Tanjung Aan. Kalo dari kontrakan kuno kami di Gerung, perjalanan ke pantai ini tinggal lurus terus ke timur nglewatin Bandara Internasional Lombok, lurus lagi sampek desa Sade yang sebelumnya pernah di share:  Desa Sade Wisata Primitif  masih lurus lagi kira-kira sekitar 2 jam perjalanan naik motor ngebut. Di Tanjung Aan ini saya sempat beberapa kali kesana, tiga kali kalo ndak salah dan ndak pernah bosen wkwk

Di tempat wisata ini yang utama tetep pantai pasir putih dengan semua wisata kulinernya yang serba makanan hasil laut. Penjual cenderamata dan kain tenun juga banyak, tapi kita harus pinter-pinter nawar biar dapet murah. Sederetan ini juga ada pantai Seger yang sepi kayak berasa pantai sendiri dan wisata Batu payung yang katanya pernah jadi lokasi syuting iklan rokok. Mungkin habis ini saya share nya, dipisah aja soalnya poto-potonya lumayan banyak XD

Telaga Sunyi Baturraden, Purwokerto

Iseng-iseng bongkar hardisk ternyata nemu banyak koleksi foto yang sayang kalo cuma disimpen aja. Malem ini jatahnya mbolang ke Telaga Sunyi yang dikeluarin setoknya wkwk. Jadi Telaga Sunyi ini lokasinya ndak jauh dari objek Wisata Baturraden dan masuk daerah Sumbang. Di sana tergolong sepi karena emang jauh dari rumah warga, agak meruncing gitu jalannya ke sana, sempet ngelewatin Wanawisata Baturraden sama peternakan sapi.

Kebetulan sempet dua kali ke tempat ini, yang pertama pas nyulik pacar temen yang niatannya mau dijadiin model dan akhirnya malah dia kena omel cowonya karena mau-mau aja saya ajak dolan-dolan berdua naik motor sampe ke Telaga Sunyi hahaha.. Pas itu emang sepi banget, tapi kayaknya disana emang sepi sik wkwk.. Dari dua kali saya kesana pas beda timingnya, maksudnya musimnya. Pertama kali kesana aliran air di curugnya lumayan gede, kalo diperhatiin ada dua pancuran kecil di atas telaganya. Dan sayangnya pas alirannya gede itu airnya jadi ndak terlalu jernih..

1

2

4

3

Oiya pas ndranyak ke sana saya sempet liat ada dupa, oke mungkin di situ juga tempatnya orang sembahyang ato naro sesaji ya wkwk.. Agak horror tapi ya itudeh kepercayaan..

6

7

Nah kedua kalinya kesana beda cerita, pas lagi ndak ada air di pancurannya. Jadi airnyanya lebih tenang dan keliatan dasar telaganya, adem gitu diliat.. Dan kali terakhir yang ini ndak direncanain gitu, dan ndak nyulik pacar orang lagi XD

8

9

12

14

15

Berhubung udah tengah malem dicukupken dulu sharing poto-poto amatirannya. Special thanks buat yang nemenin ksana.. :p

10

Visit Makassar: Fort Rotterdam aka Benteng Ujung Pandang

Setelah kurang lebih hampir 2 tahun monoton ndengerin keluhan orang, saya butuh udara baru yang bisa ngembaliken mood saya. Bebarengan dengan ayah saya pulang dan mau balik kerja lagi di Poso, tiba-tiba saya pengen liat tempat kerja beliau di sana sekalian main. Yap refreshing di tempat yang dikabarkan di TV banyak ada kerusuhan dan teroris. Setelah dibolehin pergi, tiket pesawat udah dapat cuss saya ijin dari tempat kerja saya, ndak tanggung-tanggung kali ini saya ijin dari tanggal 26 April sampai 2 Mei 2015 wkwkwk. Packing dadakan dalem semalem dan besoknya langsung terbang ke pulau seberang. Let’s get lost!

Pertama mendarat di pulau Sulawesi saya harus tertahan dulu di Makassar selama 2 hari karena ayah saya ada rapat, so selama saya ditinggal saya main wkwkwk. Ini beberapa tempat di Makassar yang ngebut saya kunjungi sore harinya di hari pertama, karena pagi sampai siang kita main-main di Trans Studio yang sudah saya posting sebelom ini..

Fort Rotterdam alias Benteng Ujung Pandang

IMG_4523

Pertama masuk tempat ini dengan bayar tiket seikhlasnya saya seperti ada di negeri dongeng wkwkwk lebay ya, tapi memang di dalamnya disetting seperti taman layaknya kerajaan dan setelah saya searching ternyata awal mulanya bangunan ini adalah benteng yang didirikan oleh kerajaan Gowa Tallo pada tahun 1545. Untuk lebih tau sejarahnya bisa klik ini:Fort Rotterdam

IMG_4526

IMG_4527

IMG_4585

IMG_4529

Ok, udah liat bangunannya dari luar yok dah kita tengok dalemnya salah satu bangunan itu yang manurut saya menarik. Jadi di dalamnya ada museum 2 lantai yang tempatnya dibentuk seperti layaknya rumah panggung dengan lantai kayu, tangga kayu, dominan kayu, keren!

IMG_4544

IMG_4548

IMG_4546

IMG_4576

IMG_4539

Sebenernya kurang ni waktunya muter-muter tempat ini. Tapi karena mau ngejar sunset di pantai Losari jadi harus cepet-cepet pindah. Tapi tapi tapi berhubung udah malem dan besok saya mau ke Solo jadi Pantai Losari nya disambung besok-besok lagi kalo selo ya.. XD