Madinah, Saudi 2016

Beberapa hari terakhir ndak tau bawaannya kangen kota ini. Jadi iseng deh mbikin movie video dari potongan-potongan rekaman hp saya slama umroh akhir Desember 2015 sampek awal Januari 2016 kmaren.. Kbetulan waktu itu lagi musim dingin jadi nampol banget ademnya, bikin nagih ksana lagi.. XD

Umroh Part 3: Jeddah

Akhirnya sempet juga nglanjutin part terakhirnya Umroh ni, skarang giliran ngulik apa yang saya liat di Jeddah. Sbenernya awal dateng di Saudi turun di King Abdul Aziz Jeddah tapi berhubung sampe sana malem dan saya juga masi bau bantal pesawat jadi cuman sempet ambil gambar bandara aja, lain-lain gelap hahaha.. Tapi waktu mau baliknya ke Indonesia kami memang dijadwalkan main-main dulu di Jeddah, yang sempet saya ambil ndak banyak sik tapi recommended buat orang pribumi Indo hihi..

DSC_2207

DSC_2214

DSC_2212

DSC_2216

Dari depan tokonya aja udah narik perhatian aja ni restaurant Indo, yang jual juga orang-orang Indo lho cuman ndak sempet nanyak soalnya rame banget tamunya. Di sini teh anget, susu atau kopi kita bisa bikin sendiri jadi bisa ngatur takaran, ada es campur dan es-es lain juga yang udah diracik ditaro didalem kulkas, jadi tinggal ambil aja. Mungkin memang dibuat begitu biar karyawan fokus ngelayanin makanan aja. Di restaurant ini brasa kayak di Pizza Hut, bersih karena pegawainya cepet mbersihin sisa-sisa tamu restaurant sebelomnya dan yang penting ber AC, makanan yang disajikan masi panas, padahal cepet keluarnya, mungkin udah diracik juga sebelumnya wkwk.. Soal harga ndak beda jauh sama harga makanan di Madinah yang rumah makan Indonesia itu, bisa kok bayar pake rupiah tapi tetep minimal 50 ribu rupiah atau kelipatannya, nanti kembalinya baru pakai pecahan real. Oiya di sekitar situ juga ada pertokoan luas mulai dari semacam Mall ato toko semacam deretan-deretan toko di sepanjang jalan Malioboro Jogja, kaki lima nya juga banyak tapi tetep harus pinter-pinter nawar karena harga barang disini cenderung lebih mahal dari barang-barang di Madinah.

DSC_2241

DSC_2232

DSC_2231DSC_2222

DSC_2224

Maap poto-poto di hari terakhir agak banyak yang bocor, maklum hawanya udah kangen makan nasi anget pake tempe goreng sama sambel bawang hahaha, ini serius. jadi yang di atas ini mesjid yang biasanya dikenal dengan sebutan mesjid terapung di Laut Merah. Kalo dilliat-liat hampir mirip mesjid terapung di Makassar tapi ini lebih besar, luas, arsitekturnya yahud dan yang paling penting bersih terawat. Saya sempat bingung kenapa dikasi nama Laut Merah, lebih jelasnya skalian ngulik sejarah Floating Mosque bisa baca link ini:

Laut Merah, Jeddah

Masjid Ar Rahmah, Masjid terapung di atas Laut Merah, Jeddah

DSC_2220

DSC_2228

DSC_2230

Daaaaaan poto terakhir boleh ya saya ikutan eksis wkwk, karena saya suka main henna dan pas kebetulan di sekitaran majid Ar Rahmah ada beberapa wanita yang menawarkan jasa henna langsung saya semangat, cukup 10 real kalo rupiah sekitar 40 ribu untuk satu tangan, lumayan.. Akhirnya saya dan ibu saya yang hobi ber henna langsung sehabis sholat diukir tangannya wkwk.. Sekian cerita berantakan saya selama umroh, kurang lebihnya mohon maaf kalo ada kata-kata yang kurang berkenan buat pembaca.. See you.. 😀

DSC_2238

Umroh Part 2: Mekkah

Mumpung libur mari nglanjutin crita yang ketunda.. Kemarin udah bahas 3 hari di Madinah, kali ini bahas sisa hari di Mekkah. Yang di Jeddah buat besok lagi deh ya ahahahak.. Jadi siang itu habis dhuhur di Madinah tanggal 30 Desember 2015 kita langsung siap-siap buat Umroh ke Mekkah yang niatnya di mulai dari Bir Ali, ya disana batas masuk kota suci Mekkah. Dari sana kita udah mesti siap pake baju umroh dan kita semua harus ngikutin syarat sahnya Umroh sampai nanti selesai Sa’i di Masjidil Haram. Ini beberapa gambar yang sempet saya ambil menjelang masuk ke kota suci Mekkah, yang dinamain Bir Ali itu ternyata bangunan masjid kuno tapi klliatan sangat terawat dengan menara-menaranya yang tinggi kek taman gitu jadinya, keren.. Oiya kenapa kota suci tp disebutnya tanah Haram? Kalo kata muthowif kita itu karena tanah ini ndak boleh ada non Islam masuk sini, tanah ini haram buat mereka. Gitu ceritanya..

DSC_1989

DSC_1996

DSC_1981

Gambar terakhir di atas itu diambil di dalem bis, jadi pas kita lagi puter balik. Yang menarik yang mbikin saya ambil gambar ini adalah cobak perhatiin 2 orang yang lagi duduk itu, mereka duduk di karpet ijo di bawah jalan layang. Eits tapi jangan salah, itu bukan karpet tapi rumput. Keren ya? rapi, bersih ga ada sampah, mana di jalan raya kanan kiri kendaraan dan gedung-gedung tinggi. Kalo di Indonesia sik biasanya udah buat nyuci grabah sama pejajan kaki lima wkwk.. Di sana polisinya ketat, salah parkir bayar denda, lewat garis pembatas kena denda juga, kalo yang itu ndak beda jauh sama Indonesia yak hehe.. Oh termasuk sama pencuri, di sana masi pegang hukum potong tangan buat yang ngambil barang orang, pastinya kalo ketauan.. Memang sempet beberapa kali saya liat orang minta-minta ndak punya tangan entah karena apa tapi saya suka menyambungkan sama hukuman potong tangan itu.. Tapi selama saya liat orang minta-minta itu justru mereka dari kalangan orang kulit hitam lho, ndak ada yang orang asli arabnya..

DSC_1998

Senja menjelang akhir taun 2015, walopun cuman moto dari dalem bis dengan pemandangan bukit-bukit pasir sepanjang mata memandang, asik.. 2015 kemarin aku ngapain aja ya? Sempet kepikir kok bisa akhir taunan di kota ini, subhanallah.. Ok, cukup nggrambyang nya ayok tengok yang ndak kalah keren dari kota suci Mekkah, gimana slama saya disana itu off the record ya, yang penting pengalaman mata yang saya bisa tangkep pake kamera Hp saya aja heuheu..

DSC_2050

DSC_2051

DSC_2011

DSC_2019

DSC_2017DSC_2015

DSC_2073

DSC_2095

DSC_2040

DSC_2189

Dan ndak kerasa tau-tau matahari taun 2016 udah nongol aja.. Malem taun baru di kota suci ini adem, tenang, bikin betah idup.. Kerja di sini enak keknya wkwk.. Oiya karena bulan-bulan akhir taun ini sedang musim dingin jadi orang-orang Saudi banyak keluar untuk umroh atau sekedar sembahyang bareng keluarganya di Masjidil Haram ini, alhasil rame banget hampir kayak musim haji, bgitu kata Uztad pembimbing kita.

DSC_2075

DSC_2202

DSC_2194

DSC_2127

DSC_2137

DSC_2139

DSC_2180

DSC_2187

Karena bukan waktu haji jadi kemarin kami ke Mina sekedar lewat aja, termasuk ke Arafah, ke Masjid Namirah, bukit tempat ketemunya kembali nabi Adam dan Hawa sama bukit dimana ada Goa Hiro tempat Nabi SAW berdiam diri dan mendapatkan wahyu dari malaikat Jibril, itu pun saya sempet motret dari dalam bis aja soalnya jalannya kebetulan lagi ramai, yak puncak umroh adalah ketika Saudi lagi musim dingin. Setelah diperhatiin semua bangunan rumah di Saudi kotak-kotak, hampir kayak rumah susun, tapi ndak tau juga dalemnya kayak apa. Dan lagi mobil itu disana termasuk kebutuhan primer, transportasi utama. Di sana juga ndak ada tukang parkir jadi mobil-mobil asal parkir aja ada yang melintang di jalan, miring-miring, bannya naik ke trotoar, gitu-gitu deh..

DSC_2112

Yang unik setiap saya sholat fardhu entah di masjid Nabawi Madinah atau di Masjidil Haram Mekkah ada sholat jenazahnya, dan setelah saya nanyak sama pembimbing kami yang sekarang masih kerja di Mekkah sana Uzt. Misbahul Arifin (gitu sik kalo yang ketulis di KTP nya wkwk), itu karena ndak jauh dari masing-masing masjid itu ada pemakaman yang menurut ceritanya orang-orang yang dimakamkan disana akan dibangkitkan pertama kali saat hari kebangkitan, selain itu juga dijamin masuk surga. Dan jenazah yang akan dimakamkan di kubur Baqi’ dekat masjid Nabawi atau di pemakaman Ma’la sekitar 1 km dari Masjidil Haram itu biasanya disholatkan di kedua masjid itu dikarekan pasti akan banyak yang menyolatkan dan pasti juga banyak fadilahnya amin.. Skali-kali selpi sama pembimbing umroh yak, beliau ternyata asli Lombok Tengah, aah Lombok, pulau yang bikin gagal move on itu.. Haeee yang lagi kerja di sanaaa..  XD

IMG-20160103-WA0089

Oke okeee banyak yak gambarnya smoga ga bosen wkwk.. Dilanjut nanti lagi karena saya mau moncar dulu sama ceman-ceman.. Cu 😉

 

 

 

 

Umroh Part 1: Madinah

DSC_1723

Pagi itu sekitar jam 10 AM kami sekeluarga berangkat ke stasiun Purwokerto yang nantinya kami akan ke Jakarta dan besok siangnya kami terbang ke Saudi. Ini pengalaman pertama buat saya. Saya dulu pernah punya harapan ingin jalan jalan ke luar negri tapi negara yang pertama ingin saya kunjungin yaitu negara dimana ada rumah Nya disana. Alhamdulillah, entah saya masih ndak percaya kalau beberapa minggu yang lalu saya benar-benar kesana.

Di Jakarta kami bergabung dengan rombongan yang lain, subhanallah ada sekitar 120an jamaah dari tour travel kami dan ada beberapa lain lagi tour travel yang nantinya akan berangkat satu pesawat dengan kami. Oke pendek kata akhirnya kami berangkat walau sempat delay 2 jam Alhamdulillah kami sampai di Jeddah setelah 9 jam perjalanan, beruntungnya sakit boyok saya ndak kambuh selama 9 jam di pesawat itu wkwk.. Sekitar jam 8 malam (waktu Saudi 4 jam lebih awal dari waktu Indonesia) kami sampai di bandara King Abdul Aziz dan sudah ada bus yang mengunggu kami disana. Sebelumnya kami ada pemeriksaan di bandara yang biasanya sampai berjam jam, tapi alhamdulillah lagi saat itu ndak sampai 1 jam kami selesai dan langsung dibagi dalam bis kami.

DSC_1768

Setelah masuk ke bis masing-masing kami segera melanjutkan perjalan kami ke kota yang pertama dimana terdapat makam Nabi SAW disana, ya Madinah. Kurang lebih 5 jam perjalanan kami menuju hotel tempat menginap kami di Madinah, dan selang beberapa jam kemudian sudah adzan Subuh subhanallah. Langsung kami jalan kaki ke Masjid Nabawi yang berjarak 500 meter dari hotel tempat kami menginap. Adzan Subuh pertama kami kesana dan ternyata sudah cukup ramai jadi saya, ibu dan adik kebagian sholat tepat di pintu masjid bagian dalam. Kesan pertama saya setibanya disana dingin tapi manis, hayo gimana cobak njelasinnya wkwk abaikan. Mungkin ndak seru kalo kebanyakan tulisan ya, ini beberapa sudut kota Madinah yang sempat saya ambil.

DSC_1783

Ini langit sebelah selatan dari Gate 15 Masjid Nabawi, tepatnya setelah sholat Shubuh. Ada yang unik disana, jadi setiap selesai sholat fardhu banyak pedagang kaki lima berjualan dan berteriak teriak menawarkan dagangannya di setiap pintu masuk masjid, seingat saya ada sekitar 20 an pintu. Dan pedagang-pedagang itu bisa berbahasa Indonesia bahkan mau dibayar dengan rupiah tapi minimal 50 ribu karena kalau kurang dari itu bank tidak mau menukarkannya dengan real. Saat kmarin disana 1 real setara 3800 rupiah. Pedagang-pedagang itu menjual mulai dari buah, mainan, baju, jilbab, coklat, hiasan dinding dan banyak lainnya sambil berteriak “Sepuluh real, sepuluh real..” dengan bahasa Indonesia, keren ya.. Tapi memang selama disana kami banyak bertemu orang dari Indonesia, ada yang berbahasa Sumatra, Jawa, Sunda dan banyak lagi. Yang saya merasa wajib ambil gambar itu adalah pedagang jilbab yang cara menjualnya dengan melempar jilbab-jilbab warna warni itu tinggi-tinggi, menarik. Oiya karena saking banyaknya pedagang jadi arus jamaah yang akan keluar dari masjid jadi terganggu dan disitu polisi bertugas dengan mobil besar ala-ala polisi India pakai kacamata hitam mengusir pedagang-pedangan liar itu, tapi mereka ndak pernah kapok lho walau dagangannya ada juga yang sampai dibuang oleh petugas mereka tetap berjualan di pintu-pintumasjid terutama setelah sholat fardhu. Dan pembelinya tentu aja dominan orang-orang Indonesia. XD

DSC_1807

DSC_1805

Slama disana saya dan kluarga sempet muter-muter dikawasan skitar masjid Nabawi dan apa yang kita dapeeeet? Ini dia..

DSC_1905

DSC_1889

DSC_1893

DSC_1932

DSC_1909

DSC_1912

Ahahahak bingung ndak? Jadi shubuh2 itu kita nemu rumah makan Indonesia yang letaknya tepat lurus dari pintu 16 masjid Nabawi. Rumah makan ini buka 24 jam dan pas shubuh2 kita kesana masi sepi. Oiya bapak yang kerja jualan disana ternyata orang Indonesia juga, kalo ndak salah dari Jambi jadi kita bisa leluasa minta apa pake bahasa kita. Menunya Indonesia banget deh, ada bakso, balado, oseng, kering tempe, sambel, macem-macem tapi sempet kita habis maghrib kesana lagi malah dominan yang makan disana orang londo wkwk.. Soal harga yaa lumayan, kek smacem teh anget itu 2 real brarti skitar 8 ribu dan bgitu juga sama menu-menu lainnya. Tapi so far saya betah disini 😀

DSC_1801

DSC_1816

DSC_1822

DSC_1969

Berhubung udah malem ngeblog nya soal 3 hari di Madinah tinggal lampiran-lampiran potonya aja ya, dilanjut besok-besok lagi kalo udah selo.. Ndak kalah seru yang lanjutnya 4 hari di Mekkah & Jeddah.. =D

DSC_1885

DSC_1860

DSC_1876

DSC_1947

DSC_1904